Wednesday, 28 November 2012

Hendak lari kemana ni?


CADANGAN untuk menahan taut ikan keli Limbat di Sungai Banar telah lama aku rancangkan. Hasil yang aku dapat sewaktu melakukan dahulu amat memuaskan. Manakan tidak hampir empat puluh ekor kesemuanya. Ikan keli limbat kurang digemari bagi sesetengah orang kerana dikatakan sejenis ikan pemakan bangkai. Mempunyai ukuran tubuh lebih dua kali ganda daripada ikan keli biasa dan berwarna kuning pekat.



Sungai Banar waktu itu memang belum tercemar. Belum ada lagi ladang kelapa sawit dihulu. Sungai yang melingkari didalam kebun getah yang seluas lapan ekar. Sungai yang luasnya lebih kurang empat meter dengan air yang jernih menjadi tempat yang sesuai untuk ikan dan udang-udang galah bersembunyi.

Bila tarikh yang ditetapkan tiba, aku hanya berdua dengan kamil sahaja yang pergi kali ini memandangkan rakan-rakan yang lain tidak mahu turut serta. Jam tiga petang aku dan Kamil bertolak dari rumah. Berjalan kaki dari rumah ke Sungai Besut lebih lima belas minit waktu itu belum ada lagi jalanraya yang menghubungi antara Padang Tapong dengan Durian Telor. Kami berdua mengambil masa lebih kurang empat puluh lima minit melalui kebun-kebun getah.

Aku menyediakan taut yang sememangnya telah berada dibawah bangsal. Memeriksa tasi dan mata kail. Sementara Kamil pula mengali cacing untuk dibuat umpan. Sungai Banar dari bangsal hanyalah beberapa meter sahaja.

Sebaik sahaja cahaya matahari suram kami berdua terus meredah tebing Sungai Banar dan mencacak taut.
Setelah selesai kami balik ke bangsal untuk berehat dan makan. Seusai makan malam kami berehat dibangku depan bangsal menantikan tugas yang seterusnya sambil berbual

"Selepas Isyak nanti kita pergi selusur taut tu" cadang Kamil.


Aku mengangguk sahaja dengan cadangan dari Kamil itu kerana aku tidak mahu terlalu lewat untuk menyelusur taut itu memandangkan kami berada di hutan dan jauh dari kampung. Terdetik juga perasaan takut dihati, kalau dulu memang ramai yang menyertai kini hanya aku dan Kamil, terasa sunyi juga. Tebing Sungai Banar penuh dengan semak samun. Aku takutkan ular lebih-lebih lagi tedung selar. Ayah aku pernah menyatakan bahawa dia pernah terserempak dengan tedung selar  sebesar betis dan ular cap raya. Bila aku bayangkan bagaimana terserempak dengan tedung selar, uuiiiih amat menyeramkan.

Sedang asyik berbual kami terpandang satu cahaya bergerak diatas pohon-pohon getah dari dahan ke dahan yang lain. Dari kesamaran cahaya lilin aku memandang ke arah Kamil dan pandangan kami bertentangan. Kamil dan aku melopong, terus memandang kearah cahaya yang semakin dekat. Lebih kurang sepuluh meter cahaya itu berhenti diatas dahan  getah yang paling hampir dengan bangsal. Sekejap besar sekejap kecil. Aku menahan tangan Kamil bila merasakan dia cuba mengambil lampu untuk menyuluh. Selepas itu cahaya mula bergerak mengelilingi bangsal dan kembali semula didahan yang sama. Dari satu berpecah dua, cahaya kekuningan itu terus berlegar disekeliling bangsal kami berdua.

"Kita hendak lari kemana ni" tiba-tiba terpacul ayat dari mulut Kamil

"Lari. Hendak lari kemana malam-malam ni, semakin sesat adalah"  Kataku pada Kamil.  Bulu tengkuk aku semakin meremang.

"Kau bacalah apa-apa ayat Al-Quran yang kau tahu. Kita tunggu disini sahaja.' Usulku pada Kamil.

Lebih kurang sepuluh minit cahaya itu bermain dan berlegar dipandangan mata kami dan akhirnya hilang begitu sahaja. Tujuan untuk menyelusur taut kami batalkan. Kami terasa takut, malam itu kami tidak lena tidur. Hendak balik malam-malam begini terasa lagi takut.

Pagi menjelma kami terus ke Sungai Banar untuk menganggkat taut. Hasil yang kami dapat sebanyak tiga belas ekor ikan keli limbat, dua ekor bujuk dan seekor ikan selat.  Kami bertolak balik jam sembilan pagi.
Sampai dirumah aku terus menceritakan apa yang berlaku keatas diri kami malam itu dan ayahku menyatakan apa yang kami lihatitu adalah cahaya hantu pari.   

Betul Ke?

No comments:

Wednesday, 28 November 2012

Hendak lari kemana ni?


CADANGAN untuk menahan taut ikan keli Limbat di Sungai Banar telah lama aku rancangkan. Hasil yang aku dapat sewaktu melakukan dahulu amat memuaskan. Manakan tidak hampir empat puluh ekor kesemuanya. Ikan keli limbat kurang digemari bagi sesetengah orang kerana dikatakan sejenis ikan pemakan bangkai. Mempunyai ukuran tubuh lebih dua kali ganda daripada ikan keli biasa dan berwarna kuning pekat.



Sungai Banar waktu itu memang belum tercemar. Belum ada lagi ladang kelapa sawit dihulu. Sungai yang melingkari didalam kebun getah yang seluas lapan ekar. Sungai yang luasnya lebih kurang empat meter dengan air yang jernih menjadi tempat yang sesuai untuk ikan dan udang-udang galah bersembunyi.

Bila tarikh yang ditetapkan tiba, aku hanya berdua dengan kamil sahaja yang pergi kali ini memandangkan rakan-rakan yang lain tidak mahu turut serta. Jam tiga petang aku dan Kamil bertolak dari rumah. Berjalan kaki dari rumah ke Sungai Besut lebih lima belas minit waktu itu belum ada lagi jalanraya yang menghubungi antara Padang Tapong dengan Durian Telor. Kami berdua mengambil masa lebih kurang empat puluh lima minit melalui kebun-kebun getah.

Aku menyediakan taut yang sememangnya telah berada dibawah bangsal. Memeriksa tasi dan mata kail. Sementara Kamil pula mengali cacing untuk dibuat umpan. Sungai Banar dari bangsal hanyalah beberapa meter sahaja.

Sebaik sahaja cahaya matahari suram kami berdua terus meredah tebing Sungai Banar dan mencacak taut.
Setelah selesai kami balik ke bangsal untuk berehat dan makan. Seusai makan malam kami berehat dibangku depan bangsal menantikan tugas yang seterusnya sambil berbual

"Selepas Isyak nanti kita pergi selusur taut tu" cadang Kamil.


Aku mengangguk sahaja dengan cadangan dari Kamil itu kerana aku tidak mahu terlalu lewat untuk menyelusur taut itu memandangkan kami berada di hutan dan jauh dari kampung. Terdetik juga perasaan takut dihati, kalau dulu memang ramai yang menyertai kini hanya aku dan Kamil, terasa sunyi juga. Tebing Sungai Banar penuh dengan semak samun. Aku takutkan ular lebih-lebih lagi tedung selar. Ayah aku pernah menyatakan bahawa dia pernah terserempak dengan tedung selar  sebesar betis dan ular cap raya. Bila aku bayangkan bagaimana terserempak dengan tedung selar, uuiiiih amat menyeramkan.

Sedang asyik berbual kami terpandang satu cahaya bergerak diatas pohon-pohon getah dari dahan ke dahan yang lain. Dari kesamaran cahaya lilin aku memandang ke arah Kamil dan pandangan kami bertentangan. Kamil dan aku melopong, terus memandang kearah cahaya yang semakin dekat. Lebih kurang sepuluh meter cahaya itu berhenti diatas dahan  getah yang paling hampir dengan bangsal. Sekejap besar sekejap kecil. Aku menahan tangan Kamil bila merasakan dia cuba mengambil lampu untuk menyuluh. Selepas itu cahaya mula bergerak mengelilingi bangsal dan kembali semula didahan yang sama. Dari satu berpecah dua, cahaya kekuningan itu terus berlegar disekeliling bangsal kami berdua.

"Kita hendak lari kemana ni" tiba-tiba terpacul ayat dari mulut Kamil

"Lari. Hendak lari kemana malam-malam ni, semakin sesat adalah"  Kataku pada Kamil.  Bulu tengkuk aku semakin meremang.

"Kau bacalah apa-apa ayat Al-Quran yang kau tahu. Kita tunggu disini sahaja.' Usulku pada Kamil.

Lebih kurang sepuluh minit cahaya itu bermain dan berlegar dipandangan mata kami dan akhirnya hilang begitu sahaja. Tujuan untuk menyelusur taut kami batalkan. Kami terasa takut, malam itu kami tidak lena tidur. Hendak balik malam-malam begini terasa lagi takut.

Pagi menjelma kami terus ke Sungai Banar untuk menganggkat taut. Hasil yang kami dapat sebanyak tiga belas ekor ikan keli limbat, dua ekor bujuk dan seekor ikan selat.  Kami bertolak balik jam sembilan pagi.
Sampai dirumah aku terus menceritakan apa yang berlaku keatas diri kami malam itu dan ayahku menyatakan apa yang kami lihatitu adalah cahaya hantu pari.   

Betul Ke?

No comments: