Friday, 30 November 2012

Laporan perubatan


SEMALAM ke HUSM Kubang Kerian berjumpa dengan doktor pakar Gastro dan juga bagi mengetahui keputusan ujian darah yang dilakukan pada dua minggu lepas dan hasil keputusannya :-

HDL - Chol (Cholesterol baik)
1.33
LDL - Chol (Cholesterol Jahat) istilah yang diberi
4.00
TG
1.64
Cholesterol
6.08

Keputusan 6.08 itu adalah tinggi. Paras kolesterol yang diingini oleh tubuh kita ialah

Total Kolesterol (TC)
Kurang 4.5  -  5.2 MMOL/L
LDL
Kurang 2.5  -  3.5 MMOL/L
HDL
Lebih daripada 0.9 @ 1.1 MMOL/L
TRIGLISERDIA
Kurang 1.5 - 2.3 MMOL/L

Aku tidak faham istilah itu semua dan terus bertanya doktor apa itu LDL, HDL dan TG

LDL (Low - Density Lipoprotien)
Kolesterol LDL yang berlebihan didalam darah akan menyempitkan salur arteri disebabkan sifatnya yang ringan dan seterusnya penimbunan LDL ini mampu meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke

HDL - High-Density Lipoprotien
Ini kolesterol baik kerana ia berfungsi mencari dan menganggkut lebihan LDL pada arteri untuk dibawa balik ke hati dan disimpan. Paras HDL yang tinggi akan membantu melindungi jantung dari penyakit jantung dan mengurangkan risiko.

TG - Trigliserdia
Sejenis lemak ringkas didalam aliran darah. Kehadirannya menyumbang kepada peningkatan LDL atau penurunan HDL.

Wednesday, 28 November 2012

Hendak lari kemana ni?


CADANGAN untuk menahan taut ikan keli Limbat di Sungai Banar telah lama aku rancangkan. Hasil yang aku dapat sewaktu melakukan dahulu amat memuaskan. Manakan tidak hampir empat puluh ekor kesemuanya. Ikan keli limbat kurang digemari bagi sesetengah orang kerana dikatakan sejenis ikan pemakan bangkai. Mempunyai ukuran tubuh lebih dua kali ganda daripada ikan keli biasa dan berwarna kuning pekat.



Sungai Banar waktu itu memang belum tercemar. Belum ada lagi ladang kelapa sawit dihulu. Sungai yang melingkari didalam kebun getah yang seluas lapan ekar. Sungai yang luasnya lebih kurang empat meter dengan air yang jernih menjadi tempat yang sesuai untuk ikan dan udang-udang galah bersembunyi.

Bila tarikh yang ditetapkan tiba, aku hanya berdua dengan kamil sahaja yang pergi kali ini memandangkan rakan-rakan yang lain tidak mahu turut serta. Jam tiga petang aku dan Kamil bertolak dari rumah. Berjalan kaki dari rumah ke Sungai Besut lebih lima belas minit waktu itu belum ada lagi jalanraya yang menghubungi antara Padang Tapong dengan Durian Telor. Kami berdua mengambil masa lebih kurang empat puluh lima minit melalui kebun-kebun getah.

Aku menyediakan taut yang sememangnya telah berada dibawah bangsal. Memeriksa tasi dan mata kail. Sementara Kamil pula mengali cacing untuk dibuat umpan. Sungai Banar dari bangsal hanyalah beberapa meter sahaja.

Sebaik sahaja cahaya matahari suram kami berdua terus meredah tebing Sungai Banar dan mencacak taut.
Setelah selesai kami balik ke bangsal untuk berehat dan makan. Seusai makan malam kami berehat dibangku depan bangsal menantikan tugas yang seterusnya sambil berbual

"Selepas Isyak nanti kita pergi selusur taut tu" cadang Kamil.


Aku mengangguk sahaja dengan cadangan dari Kamil itu kerana aku tidak mahu terlalu lewat untuk menyelusur taut itu memandangkan kami berada di hutan dan jauh dari kampung. Terdetik juga perasaan takut dihati, kalau dulu memang ramai yang menyertai kini hanya aku dan Kamil, terasa sunyi juga. Tebing Sungai Banar penuh dengan semak samun. Aku takutkan ular lebih-lebih lagi tedung selar. Ayah aku pernah menyatakan bahawa dia pernah terserempak dengan tedung selar  sebesar betis dan ular cap raya. Bila aku bayangkan bagaimana terserempak dengan tedung selar, uuiiiih amat menyeramkan.

Sedang asyik berbual kami terpandang satu cahaya bergerak diatas pohon-pohon getah dari dahan ke dahan yang lain. Dari kesamaran cahaya lilin aku memandang ke arah Kamil dan pandangan kami bertentangan. Kamil dan aku melopong, terus memandang kearah cahaya yang semakin dekat. Lebih kurang sepuluh meter cahaya itu berhenti diatas dahan  getah yang paling hampir dengan bangsal. Sekejap besar sekejap kecil. Aku menahan tangan Kamil bila merasakan dia cuba mengambil lampu untuk menyuluh. Selepas itu cahaya mula bergerak mengelilingi bangsal dan kembali semula didahan yang sama. Dari satu berpecah dua, cahaya kekuningan itu terus berlegar disekeliling bangsal kami berdua.

"Kita hendak lari kemana ni" tiba-tiba terpacul ayat dari mulut Kamil

"Lari. Hendak lari kemana malam-malam ni, semakin sesat adalah"  Kataku pada Kamil.  Bulu tengkuk aku semakin meremang.

"Kau bacalah apa-apa ayat Al-Quran yang kau tahu. Kita tunggu disini sahaja.' Usulku pada Kamil.

Lebih kurang sepuluh minit cahaya itu bermain dan berlegar dipandangan mata kami dan akhirnya hilang begitu sahaja. Tujuan untuk menyelusur taut kami batalkan. Kami terasa takut, malam itu kami tidak lena tidur. Hendak balik malam-malam begini terasa lagi takut.

Pagi menjelma kami terus ke Sungai Banar untuk menganggkat taut. Hasil yang kami dapat sebanyak tiga belas ekor ikan keli limbat, dua ekor bujuk dan seekor ikan selat.  Kami bertolak balik jam sembilan pagi.
Sampai dirumah aku terus menceritakan apa yang berlaku keatas diri kami malam itu dan ayahku menyatakan apa yang kami lihatitu adalah cahaya hantu pari.   

Betul Ke?

Tuesday, 27 November 2012

Gatal dan Merapu

Gatal 

makin digaru makin sedap

Jaga-jaga ada yang gatal tangan

Aduh, aku digigit semut gatal

Sunday, 25 November 2012

Dah Adat Bermain


PENAMPILAN pertama bagi mempertahankan piala kali ini bukan milik kita. Sebagaimana kata-kata dari anakku dahulu. Berbagai-bagai komen di facebook ada yang mengutuk dan ada juga yang memberi pujian.

Aku bukan nak kutuk, cuma yang pastinya orang lain lebih hebat dari kita. Percaturan yang lebih baik dan nasib yang menyebelahi.  Setiap permainan pasti tiada siapa yang mahukan kekalahan.  Kita telah mencuba sebaik mungkin dan nasib tidak menyebelahi kita. Kita cuba baiki lagi mutu kita.

Memang dah jadi adat bermain menang dan kalah jadi taruhan. Kalau kalah teruk itu memang teruk

Saturday, 24 November 2012

Cerita Pagi Raya Korban


"AIR Ketum sapo dia jatuh ni"

Satu pertanyaan  yang mengejutkan semua orang.  Waktu itu, kami semua sedang melapah lembu korban.  Sipenanya tadi terus mengambil bungkusan air ketum itu terus diletakkan dibawah pangkal pokok rambutan berhampiran.  Saya memandang bungkusan air hijau itu dan semua mata memandang, lelaki tua muda dan anak-anak kecil termasuk yang perempuan sekali, maklumlah raya korban semua anak beranak bertandang.  Lagi pun mereka semua sedang menunggu untuk mendapatkan agihan daging.

Mereka semua tertanya-tanya.  Adik saya memandang pada saya dengan pandangan yang penuh soalan.  Saya mengangguk tanda memahami dan kami berdua sememangnya mengetahui ianya milik siapa. Tiada orang lain lagi kecuali hanya dia seorang saja disini yang suka benda-benda macam tu. Kesiannya sahabat ini, terbongkok tanpa berkata apa-apa dengan muka merah menyala. 

Gambar sekadar hiasan;
kredit buat mynewstoday

Friday, 23 November 2012

Bola Sebiji


SUKAR bagi pasukan malaysia untuk menang Piala AFF Tahun ini.  Itu kata-kata dari anak aku yang berumur empat belas tahun. Anak saya yang seorang ini memang terlalu minat pada bola.  Nama-nama pemain menjadi hafalannya. Kalau saya hendak tahu pasal bola saya akan rujuk padanya. Kalau dulu saya kurang minat dengan bola dan tidak pernah ambil kisah pasal bola. Sekarang ni terpaksa ambil tahu juga kerana tidak mahu ketinggalan, lebih-lebih lagi layan berbual.  

Aku kurang minat untuk memberi ulasan atau memberi apa-apa pandangan tentang pasukan bola sepak kita. Yang pastinya aku macam mereka yang lain mengharapkan pasukan kita mampu mempertahankan Piala AFF. 

Kerana bola itu bulat

Saturday, 17 November 2012

Riadah Petang Jumaat

PETANG Jumaat 16 November - Kebetulan tiada apa-apa aktiviti yang hendak aku lakukan yang kebiasaannya hanya berkebun . Aku memenuhi rungutan anak-anak kecil yang ingin melihat 'motor melompat' yang sorang pula katanya hendak lihat 'motor cross'.

Sebaik sahaja kereta dihidupkan anak-anak yang lain pun hendak ikut sama tapi dengan memberi syarat pada jam 6 petang  mesti berada dirumah. Aku memang memahami kerana mereka hendak bermain bola sepak.  Jadi kami hanya sebentar sahaja di Kampung Bintang, Setiu melihat 'motor lompat'


Aksi yang menarik perhatian anak-anak


Penonton di kalangan Anak-anak kecil 







Wednesday, 14 November 2012

Selamat menyambut MAAL HIJRAH 1434, 2012/2013Masihi

Selamat menyambut MAAL HIJRAH 1434, 2012/2013 Masihi

Salam maal hijrah utk semua umat Islam di mana sahaja.... semoga dosa-dosa dan kejahatan kita yang lalu diampunkan dan tahun ini membawa satu perubahan yang besar kepada diri kita,dipanjangkan umur dan dipermudahkan segala urusan dunia dan akhirat…
aminnnn..

Sama-samalah kita berhijrah kearah kebaikan

Tema Sambutan Maal Hijrah Tahun ini ialah "Wasatiyyah Tonggak Kesatuan Ummah"





Sunday, 11 November 2012

Cuti Sekolah


Cuti sekolah sudah bermula. Anak-anak berehat panjang menunggu sesi persekolahan dibuka semula pada tahun depan. Tahun ini tidak ada seorang pun diantara anak-anak yang terlibat dengan peperiksaan.  Tahun depan, 2013  anak yang sulong akan menempuhi SPM dan anak yang kedua akan menduduki PMR

Bagi mereka yang mempunyai anak-anak yang menduduki peperiksaan UPSR. Keputusannya akan diumumkan pada 19 November ini.

Berikut adalah Takwim Persekolahan tahun 2013 sebagai rujukan.



Saturday, 10 November 2012

Kekerapan Menulis


Terkesan.  Sungguh terkesan.   Ada sebuah buku yang aku baca telah membangkitkan motivasi aku. Maklumlah aku ni bukannya lulusan universiti ataupun lulusan sarjana dalam bidang penulisan. Aku ini hanya orang kampung.  Hidup seharian hanya berlegar legar pada persekitaran kampung  sahaja.

Buku ini yang aku beli sewaktu menemani anak-anak ke Galeri Hidayah Jerteh pagi tadi telah memberi sedikit motivasi untuk aku menulis. Bukan menulis novel atau cerpen. Hanya menulis di dalam blog.

Antara petikan yang memberi motivasi kepada aku di dalam buku Ingin Menjadi Penulis hasil nukilan A. Ubaidah Alias.


Yang membezakan antara penulis dan bukan penulis ialah KEKERAPAN kita menulis. Sekalipun kita kaya idea dan mempunyai idealisme yang hebat, jika kita tidak meluahkannya dengan menulis maka kita tidak dianggap penulis. Sebaliknya, jika kita miskin idea dan tidak mempunyai gagasan pemikiran yang kritis tetapi kita menulis apa sahaja. Maka kita sudah layak dianggap penulis.

Friday, 9 November 2012

Majlis Akad Nikah

8 November 2012  -  Dengan sekali lafaz  pada jam 9.30 malam maka berakhirlah episod zaman bujang anak sedara aku ni. Majlis akad nikah diadakan dirumah pengantin perempuan di Kampung Pulau Meranti, Nyiur Tujuh hanya dihadiri adik beradik dan saudara mara terdekat sahaja.

Majlis Persandingan akan diadakan pada 11 November 2012 sementara majlis bertandang ke rumah pihak lelaki akan diadakan pada 13 November 2012 di Kampung Gong Kemuning Pasir Puteh, Kelantan



Sah bergelar seorang suami





Senyuman seorang ibu (sebelah tepi) ditengah itu 
emak saudara pengantin lelaki

Thursday, 8 November 2012

Hantu Galah


Shima menyandang beg pakaian ke bahu sebaik sahaja melangkah keluar dari kereta prebet sapu. Sebentar tadi dia sempat memandang jam di dashboard kereta yang menunjukkan pukul 5.25 pagi. Pagi masih terlalu awal dan dia harus menapak melalui jalan-jalan yang gelap. Jarak rumahnya dari jalan utama lebih kurang 500 meter. Cuti perayaan Tahun Baru Cina ingin dimanafaatkan sepenuhnya bersama keluarga di kampung. Majikannya di Shah Alam telah memberi kelulusan untuk bercuti. Sudah hampir tiga tahun dia berkerja sebagai operator pengeluaran di sana.

Walaupun di sepanjang jalan menuju kerumahnya ada beberapa rumah tetapi hatinya tetap berasa takut kerana dia terpaksa melalui di dua tempat yang sunyi iaitu satu disebuah selekoh dekat ditepi alor dan satu lagi sebuah hutan kecil dikiri kanan jalan sebelum sampai ke madrasah. Selepas madrasah itu di tidak perlu takut lagi kerana rumah disitu rapat rapat dan sudah hampir dengan rumahnya.

Puas sudah dia memujuk pemandu prebet sapu tadi supaya  masuk menghantar terus ke rumahnya. Tetapi pemandu itu memberi alasan yang dia hendak terus balik ke rumah dengan segera.

Dengan berpandukan cahaya bulan yang terang Shima menapak perlahan menyusuri sepanjang jalan yang hanya mampu dilalui oleh sebuah kenderaan sahaja. Sekiranya dua bua kereta bertembung maka salah sebuah harus meminggir ke bahu jalan.

Tiba diselekoh ditepi alor Shima merasakan bulu romanya meremang, bahu dan tengkuknya terasa berat. Ditetapkan juga langkah kakinya walaupun terasa berat. Terasa betapa lamanya untuk melepasi kawasan ini. Dari kesuraman cahaya bulan beberapa meter dihadapan dia melihat sesuatu bergerak. Dia tidak pasti apa yang sebenarnya, dia hanya nampak seperti dua batang pokok pinang sedang bergerak dengan jarak yang jauh seperti langkahan kaki manusia.

Semakin lama semakin dekat dengannya. Sebaik sahaja Shima melihat ke atas dia nampak kepala lembaga tersebut mendongak ke atas dengan kedua-dua tangan seperti menganggkat sesuatu. Shima menjadi semakin takut. Dia tidak tahu apa lagi yang hendak dilakukan, hendak berlari kaki terasa terpaku ke bumi. Seluruh tubuhnya mengeletar. Dia cuba menginggati ayat-ayat suci Al-Quran tetapi mulutnya terkunci untuk membaca surah-surah lazim yang kebiasaan hafazalannya.

Shima memerhatikan setiap langkahan makhluk yang berada didepannya, dia sendiri tidak mengetahui apakah nama makhluk atau hantu yang sekarang ini tiba-tiba berdepan dengannya. Shima meminggir ke tepi jalan sebaik sahaja berselisih. Sambil memusingkan badan sedikit demi sedikit dan akhirnya berjalan secara mengundur, setelah beberapa meter jauh dari makhluk itu.

Shima berlari dengan sekuat hati tanpa mempedulikan beg yang di bawa. Tujuannya hanya satu sekarang, berlari ke rumah yang berhampiran dan rumah yang paling hampir pada pandangannya ialah rumah Pak Cu Lah.
Sesampai sahaja dirumah Pak Cu Lah, Shima mengetuk pintu dengan sekuat hati

Sebaik sahaja Pak Cu Lah membuka pintu, dia melihat Shima dengan muka pucat dan nafas yang tercungap-cungap. Belum sempat dia bertanya apa yang berlaku Shima terus rebah dan pengsan.

Sebaik sahaja terjaga dari pengsan Shima mendapati dia telah berada dirumahnya. Dia menceritakan apa yang telah berlaku ke atas dirinya. Seorang tua yang tahu berkenaan dengan hantu itu menjelaskan apa yang dilihat oleh Shima itu adalah 'hantu galah'.

Selepas kejadian itu empat hari Shima demam. Ibubapanya memanggil seorang bomoh untuk menjampi. Niat hatinya untuk memanafaatkan sepenuhnya cuti dengan berkunjung ke rumah rakan-rakan sekampung berlaku sebaliknya rakan-rakannya pula yang datang menziarahinya..

Wednesday, 7 November 2012

Cuti


Pagi-pagi lagi aku menelefon bos memaklumkan aku mahu cuti rehat. Semalaman tidak cukup tidur menyebabkan kepala aku pening. Nasib sememangnya baik tanpa banyak soalan dia meluluskan cuti.

Lagipun aku sudah maklumkan dari petang kelmarin lagi tentang kemalangan yang menimpa anak dan isteriku. Aku manfaatkan cuti ini dengan tidur serta membantu memasak untuk isteri yang tidak dapat bergerak seperti biasa.

Tuesday, 6 November 2012

Kemalangan


Lebih kurang pukul 5.30  aku menerima  panggilan seseorang lelaki melalui telefon isteri ku

"Mal, ini aku aman.  Isteri dan anak kau kemalangan, aku yang hantarkan ke hospital"

Berdegup kencang jantung aku bagai nak luluh sebaik sahaja menerima perkhabaran itu. Bermacam andaian yang bermain di fikiran aku. Semuanya prasangka yang tidak baik. Lebih lebih lagi dengan nada suara Aman yang cemas semacam.

"Macam mana keadaan mereka?" Aku cuba meminta kepastian dari Aman lebih awal.

"Dia orang tidak apa, hanya kecederaan kecil sahaja."

Tanpa berkata apa-apa lagi aku terus mematikan telefon lantas mengajak anak-anak yang lain yang sedang bermain bersama-sama rakan di laman rumah.

Kereta ku pecut laju. Sebaik sampai perkarangan Wad Kecemasan aku melihat Aman bersama adikku dan anak saudara ku serta rakan-rakannya  berada disitu. Setelah menegur mereka dan bertanya khabar sepatah dua kata aku terus masuk ke Wad Kecemasan.

Anak dan isteriku berada dikatil sebelah menyebelah. Isteriku yang membonceng motosikal mengalami luka yang lebih banyak berbanding dengan anakku yang hanya luka di pergelangan tangan. Darah masih lagi mengalir di dahi walaupun luka itu telah ditutup dengan kain kapas.

Beberapa kali isteriku menanyakan perkara yang sama iaitu siapa yang menghantarnya ke hospital. Aku menenangkannya supaya tidak bercakap dan kurang bergerak kerana dia belum pulih sepenuhnya. Aku dimaklumkan bahawa
Dia baharu sahaja sedar dari pengsan.

Hampir jam 10.00 malam barulah kedua-dua mereka dibenarkan pulang setelah menjalani beberapa prosedur perubatan. Isteriku menerima 7 jahitan diatas kening. X ray yang dibuat menunjukan kedua dua mereka tiada mengalami kecederaan dalaman.

Sekalung penghargaan kepada jururawat, pembantu perubatan dan para doktor yang berkerja demi menjaga kesihatan orang ramai walau dimana bertugas..



Kata-kata


Terkadang sedikit gurauan atau kata-kata kita akan membuat hati rakan-rakan kita tersentuh,  walhal tiada niat dihati kita untuk mengata atu mencari kesalahan mereka. Benarlah kata-kata peribahasa melayu 'terlajak perahu boleh diundur terlajak kata buruk padahnya". Orang-orang tua kita dahulu memang pandai dalam mencari kata-kata kiasan untuk memberi kata teguran kepada orang lain. Nenek moyang kita dahulu lebih berseni dalam berkata-kata. 

Tiada seni dan kiasan dalam berkata-kata tidak mengapa tetapi berhati-hatilah dalam berkata. Hati orang lain pun kena jaga juga. Walau setinggi mana sekali pun jawatan kita, walau setinggi mana pun taraf kita. Kita saling memerlukan antara satu sama lain. 

Kerana tajamnya kata-kata itu lebih tajam dari mata pedang, itu perumpaan yang diberikan menggambarkan betapa tajamnya kata-kata itu sehingga menyebabkan kata-katalah yang menjadikan mulut binasa


Kerana Pulut Santan Binasa
Kerana Mulut Badan Binasa


Sunday, 4 November 2012

Pokok petai nan sebatang


Masih aku ingat waktu kanak-kanak dulu, masa itu umur aku dan sepupu-sepupu serta rakan-rakan yang lain dalam lingkungan sembilan atau sepuluh tahun.  Kalau tidak silap aku tahun 1976 atau 1978, kisah yang hendak aku ceritakan ini berlaku dalam lingkungan tahun itulah.

Tiada Video game, tiada PSP. Irama rock masih belum wujud lagi dalam jiwa kami semua. Penyanyi popular yang menjadi idola kakak kakak kami masa itu, Hail Amir, Uji Rashid, Gaya Zakry dan seangkatan dengannya. (Tiada kena mengena dengan cerita ini). Hiburan kami pada waktu itu, wayang kulit dan dikir barat yang sekali sekala mengadakan pertunjukan. itu pun selepas musim menuai dan juga wayang pacak dari Jabatan Penerangan. Permainan kami pada siang hari, kami lebih gemar melastik burung, bermain senapang buluh berpelurukan buah cenderai, main polis dan pencuri (polis Sentri).

Bekalan letrik belum pun menjelajah mana-mana rumah di kampung kami dan kampung sekitarnya. Bagi mereka yang berada dan berduit, rumah mereka lebih terang berbanding dengan rumah rumah yang lain kerana mereka mampu memasang lampu gasolin. Bagi kami pelita ayan  menjadi pelengkap kehidupan  kala malam menjelang. Dirumah kecil aku, hanya radio yang menjadi peneman, yang mana lebih banyak mendengar saluran Radio Singapura berbanding dengan saluran RTM . Untuk menonton television, kami terpaksa berpakat ramai-ramai ke salah sebuah rumah jiran kami yang waktu itu mempunyai television. Menggunakan generator sebagai punca bekalan letrik. Jarak rumahnya lebih kurang lapan ratus meter.Kami dikenakan bayaran sebanyak sepuluh sen dan mesti memasukkan syiling itu ke dalam tin biskut yang disediakan ditepi pintu masuk rumahnya. Cerita yang menjadi kegemaran kami ialah 'Combat' lakonan VIC Morow . Malam Sabtu rumahnya bertambah meriah bila Tayangan Gambar Melayu disiarkan

Waktu itu aku belum mengerti sepenuhnya bagaimana kehidupan susah kami.  Yang mana ayah dan ibu kami membanting tulang empat kerat untuk memberi makan kami semua. Pagi menoreh getah di bukit dan petangnya pula bersawah padi. Bagi kami ini waktu yang cukup seronok untuk bermain. Pagi pergi ke sekolah dan tidak sabar menunggu petang untuk bermain. 

Cuma satu saja halangan kami, pokok petai yang sebatang itu. Pokok petai tua sebatang berdiri gagah ditepi jalan cukup menakutkan kami semua. Itulah yang menyebabkan kami semua berjalan dalam kumpulan bila bergerak diwaktu malam. Bila hendak pergi mengaji ke rumah Wak Timah kami terpaksa melalui jalan berhampiran pokok petai itu. Sudah banyak cerita yang kami dengar tentang pokok petai itu. Cerita yang menakut-nakutkan kami, digembar-gemburkan dengan pelbagai hantu dan puaka terutamanya hantu pari tapi satu pun kami belum lagi berjumpa atau terjumpa.Walau apa pun yang terjadi kami terpaksa jua melintas pokok petai itu untuk ke rumah Wak Timah atau untuk menonton television. Walau sebanyak mana hati kami gerun dengan cerita-cerita yang disampaikan

Boleh dikatakan kerap kali kami tercium bau yang harum seperti bau bedak sejuk bila melintas dikawasan pokok petai ini. Waktu inilah kami berlari selaju-lajunya dan yang paling kecil menangis sambil berlari dibelakang kerana tertinggal terlalu jauh berbanding rakan-rakan yang lain.

Kini pokok petai sebatang itu sudah tiada, tumbangnya menyembah bumi mereput bersama tanah. Anak-anak kami semua tidak pernah mengenal pokok petai itu malahan tiada mengenal takut akan hantu atau puaka kerana kami semua tidak pernah menakut-nakutkan mereka semua dengan cerita-cerita seperti itu..

Friday, 30 November 2012

Laporan perubatan


SEMALAM ke HUSM Kubang Kerian berjumpa dengan doktor pakar Gastro dan juga bagi mengetahui keputusan ujian darah yang dilakukan pada dua minggu lepas dan hasil keputusannya :-

HDL - Chol (Cholesterol baik)
1.33
LDL - Chol (Cholesterol Jahat) istilah yang diberi
4.00
TG
1.64
Cholesterol
6.08

Keputusan 6.08 itu adalah tinggi. Paras kolesterol yang diingini oleh tubuh kita ialah

Total Kolesterol (TC)
Kurang 4.5  -  5.2 MMOL/L
LDL
Kurang 2.5  -  3.5 MMOL/L
HDL
Lebih daripada 0.9 @ 1.1 MMOL/L
TRIGLISERDIA
Kurang 1.5 - 2.3 MMOL/L

Aku tidak faham istilah itu semua dan terus bertanya doktor apa itu LDL, HDL dan TG

LDL (Low - Density Lipoprotien)
Kolesterol LDL yang berlebihan didalam darah akan menyempitkan salur arteri disebabkan sifatnya yang ringan dan seterusnya penimbunan LDL ini mampu meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke

HDL - High-Density Lipoprotien
Ini kolesterol baik kerana ia berfungsi mencari dan menganggkut lebihan LDL pada arteri untuk dibawa balik ke hati dan disimpan. Paras HDL yang tinggi akan membantu melindungi jantung dari penyakit jantung dan mengurangkan risiko.

TG - Trigliserdia
Sejenis lemak ringkas didalam aliran darah. Kehadirannya menyumbang kepada peningkatan LDL atau penurunan HDL.

Wednesday, 28 November 2012

Hendak lari kemana ni?


CADANGAN untuk menahan taut ikan keli Limbat di Sungai Banar telah lama aku rancangkan. Hasil yang aku dapat sewaktu melakukan dahulu amat memuaskan. Manakan tidak hampir empat puluh ekor kesemuanya. Ikan keli limbat kurang digemari bagi sesetengah orang kerana dikatakan sejenis ikan pemakan bangkai. Mempunyai ukuran tubuh lebih dua kali ganda daripada ikan keli biasa dan berwarna kuning pekat.



Sungai Banar waktu itu memang belum tercemar. Belum ada lagi ladang kelapa sawit dihulu. Sungai yang melingkari didalam kebun getah yang seluas lapan ekar. Sungai yang luasnya lebih kurang empat meter dengan air yang jernih menjadi tempat yang sesuai untuk ikan dan udang-udang galah bersembunyi.

Bila tarikh yang ditetapkan tiba, aku hanya berdua dengan kamil sahaja yang pergi kali ini memandangkan rakan-rakan yang lain tidak mahu turut serta. Jam tiga petang aku dan Kamil bertolak dari rumah. Berjalan kaki dari rumah ke Sungai Besut lebih lima belas minit waktu itu belum ada lagi jalanraya yang menghubungi antara Padang Tapong dengan Durian Telor. Kami berdua mengambil masa lebih kurang empat puluh lima minit melalui kebun-kebun getah.

Aku menyediakan taut yang sememangnya telah berada dibawah bangsal. Memeriksa tasi dan mata kail. Sementara Kamil pula mengali cacing untuk dibuat umpan. Sungai Banar dari bangsal hanyalah beberapa meter sahaja.

Sebaik sahaja cahaya matahari suram kami berdua terus meredah tebing Sungai Banar dan mencacak taut.
Setelah selesai kami balik ke bangsal untuk berehat dan makan. Seusai makan malam kami berehat dibangku depan bangsal menantikan tugas yang seterusnya sambil berbual

"Selepas Isyak nanti kita pergi selusur taut tu" cadang Kamil.


Aku mengangguk sahaja dengan cadangan dari Kamil itu kerana aku tidak mahu terlalu lewat untuk menyelusur taut itu memandangkan kami berada di hutan dan jauh dari kampung. Terdetik juga perasaan takut dihati, kalau dulu memang ramai yang menyertai kini hanya aku dan Kamil, terasa sunyi juga. Tebing Sungai Banar penuh dengan semak samun. Aku takutkan ular lebih-lebih lagi tedung selar. Ayah aku pernah menyatakan bahawa dia pernah terserempak dengan tedung selar  sebesar betis dan ular cap raya. Bila aku bayangkan bagaimana terserempak dengan tedung selar, uuiiiih amat menyeramkan.

Sedang asyik berbual kami terpandang satu cahaya bergerak diatas pohon-pohon getah dari dahan ke dahan yang lain. Dari kesamaran cahaya lilin aku memandang ke arah Kamil dan pandangan kami bertentangan. Kamil dan aku melopong, terus memandang kearah cahaya yang semakin dekat. Lebih kurang sepuluh meter cahaya itu berhenti diatas dahan  getah yang paling hampir dengan bangsal. Sekejap besar sekejap kecil. Aku menahan tangan Kamil bila merasakan dia cuba mengambil lampu untuk menyuluh. Selepas itu cahaya mula bergerak mengelilingi bangsal dan kembali semula didahan yang sama. Dari satu berpecah dua, cahaya kekuningan itu terus berlegar disekeliling bangsal kami berdua.

"Kita hendak lari kemana ni" tiba-tiba terpacul ayat dari mulut Kamil

"Lari. Hendak lari kemana malam-malam ni, semakin sesat adalah"  Kataku pada Kamil.  Bulu tengkuk aku semakin meremang.

"Kau bacalah apa-apa ayat Al-Quran yang kau tahu. Kita tunggu disini sahaja.' Usulku pada Kamil.

Lebih kurang sepuluh minit cahaya itu bermain dan berlegar dipandangan mata kami dan akhirnya hilang begitu sahaja. Tujuan untuk menyelusur taut kami batalkan. Kami terasa takut, malam itu kami tidak lena tidur. Hendak balik malam-malam begini terasa lagi takut.

Pagi menjelma kami terus ke Sungai Banar untuk menganggkat taut. Hasil yang kami dapat sebanyak tiga belas ekor ikan keli limbat, dua ekor bujuk dan seekor ikan selat.  Kami bertolak balik jam sembilan pagi.
Sampai dirumah aku terus menceritakan apa yang berlaku keatas diri kami malam itu dan ayahku menyatakan apa yang kami lihatitu adalah cahaya hantu pari.   

Betul Ke?

Tuesday, 27 November 2012

Gatal dan Merapu

Gatal 

makin digaru makin sedap

Jaga-jaga ada yang gatal tangan

Aduh, aku digigit semut gatal

Sunday, 25 November 2012

Dah Adat Bermain


PENAMPILAN pertama bagi mempertahankan piala kali ini bukan milik kita. Sebagaimana kata-kata dari anakku dahulu. Berbagai-bagai komen di facebook ada yang mengutuk dan ada juga yang memberi pujian.

Aku bukan nak kutuk, cuma yang pastinya orang lain lebih hebat dari kita. Percaturan yang lebih baik dan nasib yang menyebelahi.  Setiap permainan pasti tiada siapa yang mahukan kekalahan.  Kita telah mencuba sebaik mungkin dan nasib tidak menyebelahi kita. Kita cuba baiki lagi mutu kita.

Memang dah jadi adat bermain menang dan kalah jadi taruhan. Kalau kalah teruk itu memang teruk

Saturday, 24 November 2012

Cerita Pagi Raya Korban


"AIR Ketum sapo dia jatuh ni"

Satu pertanyaan  yang mengejutkan semua orang.  Waktu itu, kami semua sedang melapah lembu korban.  Sipenanya tadi terus mengambil bungkusan air ketum itu terus diletakkan dibawah pangkal pokok rambutan berhampiran.  Saya memandang bungkusan air hijau itu dan semua mata memandang, lelaki tua muda dan anak-anak kecil termasuk yang perempuan sekali, maklumlah raya korban semua anak beranak bertandang.  Lagi pun mereka semua sedang menunggu untuk mendapatkan agihan daging.

Mereka semua tertanya-tanya.  Adik saya memandang pada saya dengan pandangan yang penuh soalan.  Saya mengangguk tanda memahami dan kami berdua sememangnya mengetahui ianya milik siapa. Tiada orang lain lagi kecuali hanya dia seorang saja disini yang suka benda-benda macam tu. Kesiannya sahabat ini, terbongkok tanpa berkata apa-apa dengan muka merah menyala. 

Gambar sekadar hiasan;
kredit buat mynewstoday

Friday, 23 November 2012

Bola Sebiji


SUKAR bagi pasukan malaysia untuk menang Piala AFF Tahun ini.  Itu kata-kata dari anak aku yang berumur empat belas tahun. Anak saya yang seorang ini memang terlalu minat pada bola.  Nama-nama pemain menjadi hafalannya. Kalau saya hendak tahu pasal bola saya akan rujuk padanya. Kalau dulu saya kurang minat dengan bola dan tidak pernah ambil kisah pasal bola. Sekarang ni terpaksa ambil tahu juga kerana tidak mahu ketinggalan, lebih-lebih lagi layan berbual.  

Aku kurang minat untuk memberi ulasan atau memberi apa-apa pandangan tentang pasukan bola sepak kita. Yang pastinya aku macam mereka yang lain mengharapkan pasukan kita mampu mempertahankan Piala AFF. 

Kerana bola itu bulat

Saturday, 17 November 2012

Riadah Petang Jumaat

PETANG Jumaat 16 November - Kebetulan tiada apa-apa aktiviti yang hendak aku lakukan yang kebiasaannya hanya berkebun . Aku memenuhi rungutan anak-anak kecil yang ingin melihat 'motor melompat' yang sorang pula katanya hendak lihat 'motor cross'.

Sebaik sahaja kereta dihidupkan anak-anak yang lain pun hendak ikut sama tapi dengan memberi syarat pada jam 6 petang  mesti berada dirumah. Aku memang memahami kerana mereka hendak bermain bola sepak.  Jadi kami hanya sebentar sahaja di Kampung Bintang, Setiu melihat 'motor lompat'


Aksi yang menarik perhatian anak-anak


Penonton di kalangan Anak-anak kecil 







Wednesday, 14 November 2012

Selamat menyambut MAAL HIJRAH 1434, 2012/2013Masihi

Selamat menyambut MAAL HIJRAH 1434, 2012/2013 Masihi

Salam maal hijrah utk semua umat Islam di mana sahaja.... semoga dosa-dosa dan kejahatan kita yang lalu diampunkan dan tahun ini membawa satu perubahan yang besar kepada diri kita,dipanjangkan umur dan dipermudahkan segala urusan dunia dan akhirat…
aminnnn..

Sama-samalah kita berhijrah kearah kebaikan

Tema Sambutan Maal Hijrah Tahun ini ialah "Wasatiyyah Tonggak Kesatuan Ummah"





Sunday, 11 November 2012

Cuti Sekolah


Cuti sekolah sudah bermula. Anak-anak berehat panjang menunggu sesi persekolahan dibuka semula pada tahun depan. Tahun ini tidak ada seorang pun diantara anak-anak yang terlibat dengan peperiksaan.  Tahun depan, 2013  anak yang sulong akan menempuhi SPM dan anak yang kedua akan menduduki PMR

Bagi mereka yang mempunyai anak-anak yang menduduki peperiksaan UPSR. Keputusannya akan diumumkan pada 19 November ini.

Berikut adalah Takwim Persekolahan tahun 2013 sebagai rujukan.



Saturday, 10 November 2012

Kekerapan Menulis


Terkesan.  Sungguh terkesan.   Ada sebuah buku yang aku baca telah membangkitkan motivasi aku. Maklumlah aku ni bukannya lulusan universiti ataupun lulusan sarjana dalam bidang penulisan. Aku ini hanya orang kampung.  Hidup seharian hanya berlegar legar pada persekitaran kampung  sahaja.

Buku ini yang aku beli sewaktu menemani anak-anak ke Galeri Hidayah Jerteh pagi tadi telah memberi sedikit motivasi untuk aku menulis. Bukan menulis novel atau cerpen. Hanya menulis di dalam blog.

Antara petikan yang memberi motivasi kepada aku di dalam buku Ingin Menjadi Penulis hasil nukilan A. Ubaidah Alias.


Yang membezakan antara penulis dan bukan penulis ialah KEKERAPAN kita menulis. Sekalipun kita kaya idea dan mempunyai idealisme yang hebat, jika kita tidak meluahkannya dengan menulis maka kita tidak dianggap penulis. Sebaliknya, jika kita miskin idea dan tidak mempunyai gagasan pemikiran yang kritis tetapi kita menulis apa sahaja. Maka kita sudah layak dianggap penulis.

Friday, 9 November 2012

Majlis Akad Nikah

8 November 2012  -  Dengan sekali lafaz  pada jam 9.30 malam maka berakhirlah episod zaman bujang anak sedara aku ni. Majlis akad nikah diadakan dirumah pengantin perempuan di Kampung Pulau Meranti, Nyiur Tujuh hanya dihadiri adik beradik dan saudara mara terdekat sahaja.

Majlis Persandingan akan diadakan pada 11 November 2012 sementara majlis bertandang ke rumah pihak lelaki akan diadakan pada 13 November 2012 di Kampung Gong Kemuning Pasir Puteh, Kelantan



Sah bergelar seorang suami





Senyuman seorang ibu (sebelah tepi) ditengah itu 
emak saudara pengantin lelaki

Thursday, 8 November 2012

Hantu Galah


Shima menyandang beg pakaian ke bahu sebaik sahaja melangkah keluar dari kereta prebet sapu. Sebentar tadi dia sempat memandang jam di dashboard kereta yang menunjukkan pukul 5.25 pagi. Pagi masih terlalu awal dan dia harus menapak melalui jalan-jalan yang gelap. Jarak rumahnya dari jalan utama lebih kurang 500 meter. Cuti perayaan Tahun Baru Cina ingin dimanafaatkan sepenuhnya bersama keluarga di kampung. Majikannya di Shah Alam telah memberi kelulusan untuk bercuti. Sudah hampir tiga tahun dia berkerja sebagai operator pengeluaran di sana.

Walaupun di sepanjang jalan menuju kerumahnya ada beberapa rumah tetapi hatinya tetap berasa takut kerana dia terpaksa melalui di dua tempat yang sunyi iaitu satu disebuah selekoh dekat ditepi alor dan satu lagi sebuah hutan kecil dikiri kanan jalan sebelum sampai ke madrasah. Selepas madrasah itu di tidak perlu takut lagi kerana rumah disitu rapat rapat dan sudah hampir dengan rumahnya.

Puas sudah dia memujuk pemandu prebet sapu tadi supaya  masuk menghantar terus ke rumahnya. Tetapi pemandu itu memberi alasan yang dia hendak terus balik ke rumah dengan segera.

Dengan berpandukan cahaya bulan yang terang Shima menapak perlahan menyusuri sepanjang jalan yang hanya mampu dilalui oleh sebuah kenderaan sahaja. Sekiranya dua bua kereta bertembung maka salah sebuah harus meminggir ke bahu jalan.

Tiba diselekoh ditepi alor Shima merasakan bulu romanya meremang, bahu dan tengkuknya terasa berat. Ditetapkan juga langkah kakinya walaupun terasa berat. Terasa betapa lamanya untuk melepasi kawasan ini. Dari kesuraman cahaya bulan beberapa meter dihadapan dia melihat sesuatu bergerak. Dia tidak pasti apa yang sebenarnya, dia hanya nampak seperti dua batang pokok pinang sedang bergerak dengan jarak yang jauh seperti langkahan kaki manusia.

Semakin lama semakin dekat dengannya. Sebaik sahaja Shima melihat ke atas dia nampak kepala lembaga tersebut mendongak ke atas dengan kedua-dua tangan seperti menganggkat sesuatu. Shima menjadi semakin takut. Dia tidak tahu apa lagi yang hendak dilakukan, hendak berlari kaki terasa terpaku ke bumi. Seluruh tubuhnya mengeletar. Dia cuba menginggati ayat-ayat suci Al-Quran tetapi mulutnya terkunci untuk membaca surah-surah lazim yang kebiasaan hafazalannya.

Shima memerhatikan setiap langkahan makhluk yang berada didepannya, dia sendiri tidak mengetahui apakah nama makhluk atau hantu yang sekarang ini tiba-tiba berdepan dengannya. Shima meminggir ke tepi jalan sebaik sahaja berselisih. Sambil memusingkan badan sedikit demi sedikit dan akhirnya berjalan secara mengundur, setelah beberapa meter jauh dari makhluk itu.

Shima berlari dengan sekuat hati tanpa mempedulikan beg yang di bawa. Tujuannya hanya satu sekarang, berlari ke rumah yang berhampiran dan rumah yang paling hampir pada pandangannya ialah rumah Pak Cu Lah.
Sesampai sahaja dirumah Pak Cu Lah, Shima mengetuk pintu dengan sekuat hati

Sebaik sahaja Pak Cu Lah membuka pintu, dia melihat Shima dengan muka pucat dan nafas yang tercungap-cungap. Belum sempat dia bertanya apa yang berlaku Shima terus rebah dan pengsan.

Sebaik sahaja terjaga dari pengsan Shima mendapati dia telah berada dirumahnya. Dia menceritakan apa yang telah berlaku ke atas dirinya. Seorang tua yang tahu berkenaan dengan hantu itu menjelaskan apa yang dilihat oleh Shima itu adalah 'hantu galah'.

Selepas kejadian itu empat hari Shima demam. Ibubapanya memanggil seorang bomoh untuk menjampi. Niat hatinya untuk memanafaatkan sepenuhnya cuti dengan berkunjung ke rumah rakan-rakan sekampung berlaku sebaliknya rakan-rakannya pula yang datang menziarahinya..

Wednesday, 7 November 2012

Cuti


Pagi-pagi lagi aku menelefon bos memaklumkan aku mahu cuti rehat. Semalaman tidak cukup tidur menyebabkan kepala aku pening. Nasib sememangnya baik tanpa banyak soalan dia meluluskan cuti.

Lagipun aku sudah maklumkan dari petang kelmarin lagi tentang kemalangan yang menimpa anak dan isteriku. Aku manfaatkan cuti ini dengan tidur serta membantu memasak untuk isteri yang tidak dapat bergerak seperti biasa.

Tuesday, 6 November 2012

Kemalangan


Lebih kurang pukul 5.30  aku menerima  panggilan seseorang lelaki melalui telefon isteri ku

"Mal, ini aku aman.  Isteri dan anak kau kemalangan, aku yang hantarkan ke hospital"

Berdegup kencang jantung aku bagai nak luluh sebaik sahaja menerima perkhabaran itu. Bermacam andaian yang bermain di fikiran aku. Semuanya prasangka yang tidak baik. Lebih lebih lagi dengan nada suara Aman yang cemas semacam.

"Macam mana keadaan mereka?" Aku cuba meminta kepastian dari Aman lebih awal.

"Dia orang tidak apa, hanya kecederaan kecil sahaja."

Tanpa berkata apa-apa lagi aku terus mematikan telefon lantas mengajak anak-anak yang lain yang sedang bermain bersama-sama rakan di laman rumah.

Kereta ku pecut laju. Sebaik sampai perkarangan Wad Kecemasan aku melihat Aman bersama adikku dan anak saudara ku serta rakan-rakannya  berada disitu. Setelah menegur mereka dan bertanya khabar sepatah dua kata aku terus masuk ke Wad Kecemasan.

Anak dan isteriku berada dikatil sebelah menyebelah. Isteriku yang membonceng motosikal mengalami luka yang lebih banyak berbanding dengan anakku yang hanya luka di pergelangan tangan. Darah masih lagi mengalir di dahi walaupun luka itu telah ditutup dengan kain kapas.

Beberapa kali isteriku menanyakan perkara yang sama iaitu siapa yang menghantarnya ke hospital. Aku menenangkannya supaya tidak bercakap dan kurang bergerak kerana dia belum pulih sepenuhnya. Aku dimaklumkan bahawa
Dia baharu sahaja sedar dari pengsan.

Hampir jam 10.00 malam barulah kedua-dua mereka dibenarkan pulang setelah menjalani beberapa prosedur perubatan. Isteriku menerima 7 jahitan diatas kening. X ray yang dibuat menunjukan kedua dua mereka tiada mengalami kecederaan dalaman.

Sekalung penghargaan kepada jururawat, pembantu perubatan dan para doktor yang berkerja demi menjaga kesihatan orang ramai walau dimana bertugas..



Kata-kata


Terkadang sedikit gurauan atau kata-kata kita akan membuat hati rakan-rakan kita tersentuh,  walhal tiada niat dihati kita untuk mengata atu mencari kesalahan mereka. Benarlah kata-kata peribahasa melayu 'terlajak perahu boleh diundur terlajak kata buruk padahnya". Orang-orang tua kita dahulu memang pandai dalam mencari kata-kata kiasan untuk memberi kata teguran kepada orang lain. Nenek moyang kita dahulu lebih berseni dalam berkata-kata. 

Tiada seni dan kiasan dalam berkata-kata tidak mengapa tetapi berhati-hatilah dalam berkata. Hati orang lain pun kena jaga juga. Walau setinggi mana sekali pun jawatan kita, walau setinggi mana pun taraf kita. Kita saling memerlukan antara satu sama lain. 

Kerana tajamnya kata-kata itu lebih tajam dari mata pedang, itu perumpaan yang diberikan menggambarkan betapa tajamnya kata-kata itu sehingga menyebabkan kata-katalah yang menjadikan mulut binasa


Kerana Pulut Santan Binasa
Kerana Mulut Badan Binasa


Sunday, 4 November 2012

Pokok petai nan sebatang


Masih aku ingat waktu kanak-kanak dulu, masa itu umur aku dan sepupu-sepupu serta rakan-rakan yang lain dalam lingkungan sembilan atau sepuluh tahun.  Kalau tidak silap aku tahun 1976 atau 1978, kisah yang hendak aku ceritakan ini berlaku dalam lingkungan tahun itulah.

Tiada Video game, tiada PSP. Irama rock masih belum wujud lagi dalam jiwa kami semua. Penyanyi popular yang menjadi idola kakak kakak kami masa itu, Hail Amir, Uji Rashid, Gaya Zakry dan seangkatan dengannya. (Tiada kena mengena dengan cerita ini). Hiburan kami pada waktu itu, wayang kulit dan dikir barat yang sekali sekala mengadakan pertunjukan. itu pun selepas musim menuai dan juga wayang pacak dari Jabatan Penerangan. Permainan kami pada siang hari, kami lebih gemar melastik burung, bermain senapang buluh berpelurukan buah cenderai, main polis dan pencuri (polis Sentri).

Bekalan letrik belum pun menjelajah mana-mana rumah di kampung kami dan kampung sekitarnya. Bagi mereka yang berada dan berduit, rumah mereka lebih terang berbanding dengan rumah rumah yang lain kerana mereka mampu memasang lampu gasolin. Bagi kami pelita ayan  menjadi pelengkap kehidupan  kala malam menjelang. Dirumah kecil aku, hanya radio yang menjadi peneman, yang mana lebih banyak mendengar saluran Radio Singapura berbanding dengan saluran RTM . Untuk menonton television, kami terpaksa berpakat ramai-ramai ke salah sebuah rumah jiran kami yang waktu itu mempunyai television. Menggunakan generator sebagai punca bekalan letrik. Jarak rumahnya lebih kurang lapan ratus meter.Kami dikenakan bayaran sebanyak sepuluh sen dan mesti memasukkan syiling itu ke dalam tin biskut yang disediakan ditepi pintu masuk rumahnya. Cerita yang menjadi kegemaran kami ialah 'Combat' lakonan VIC Morow . Malam Sabtu rumahnya bertambah meriah bila Tayangan Gambar Melayu disiarkan

Waktu itu aku belum mengerti sepenuhnya bagaimana kehidupan susah kami.  Yang mana ayah dan ibu kami membanting tulang empat kerat untuk memberi makan kami semua. Pagi menoreh getah di bukit dan petangnya pula bersawah padi. Bagi kami ini waktu yang cukup seronok untuk bermain. Pagi pergi ke sekolah dan tidak sabar menunggu petang untuk bermain. 

Cuma satu saja halangan kami, pokok petai yang sebatang itu. Pokok petai tua sebatang berdiri gagah ditepi jalan cukup menakutkan kami semua. Itulah yang menyebabkan kami semua berjalan dalam kumpulan bila bergerak diwaktu malam. Bila hendak pergi mengaji ke rumah Wak Timah kami terpaksa melalui jalan berhampiran pokok petai itu. Sudah banyak cerita yang kami dengar tentang pokok petai itu. Cerita yang menakut-nakutkan kami, digembar-gemburkan dengan pelbagai hantu dan puaka terutamanya hantu pari tapi satu pun kami belum lagi berjumpa atau terjumpa.Walau apa pun yang terjadi kami terpaksa jua melintas pokok petai itu untuk ke rumah Wak Timah atau untuk menonton television. Walau sebanyak mana hati kami gerun dengan cerita-cerita yang disampaikan

Boleh dikatakan kerap kali kami tercium bau yang harum seperti bau bedak sejuk bila melintas dikawasan pokok petai ini. Waktu inilah kami berlari selaju-lajunya dan yang paling kecil menangis sambil berlari dibelakang kerana tertinggal terlalu jauh berbanding rakan-rakan yang lain.

Kini pokok petai sebatang itu sudah tiada, tumbangnya menyembah bumi mereput bersama tanah. Anak-anak kami semua tidak pernah mengenal pokok petai itu malahan tiada mengenal takut akan hantu atau puaka kerana kami semua tidak pernah menakut-nakutkan mereka semua dengan cerita-cerita seperti itu..