Sunday, 1 April 2012

Lata Kerian, Besut

Jumaat 30 Mac 2012 - Sepatutnya Entri ini aku pos pada 31 Mac 2012. Disebabkan masalah broadband, line yang terlalu perlahan menyebabkan kelembapan proses upload gambar maka terpaksalah aku bercerita pada hari ini.

Daerah Besut sesungguhnya kaya dengan alam semulajadi yang cantik dan menarik termasuk pulau-pulau, pantai-pantai air terjun. Selain dari Air Panas La Hot Spring dan lata Tembakah, satu destinasi air terjun yang menarik ialah Lata Kerian.  Lata Kerian ini jarang dikunjungi hanya dikenali dikalangan masyarakat setempat, ini disebabkan tiada kemudahan jalanraya dan promosi untuk memperkenalkannya kepada masyarakt umum.

 

Kebanyakan perkara yang berlaku ke atas diri ku adalah secara kebetulan. Beberapa kali sepupu aku mengajak aku untuk ke Lata Kerian dan sentiasa aku menolak. Pagi itu melihat persiapan sepupu dan adik serta anak-anak saudara aku berubah hati bila mereka menyatakan pergi sekejap sahaja. Lagipun sudah lama aku tidak ke Lata Kerian, Kebanyakannya aku membawa keluarga ke Lata Tembakah dan La Hot Spring untuk mandi manda kerana perjalanannya lebih mudah.

Bertolak dari rumah di Jerteh sekitar jam 9.00 pagi melalui Ampangan Jajar Besut serta melintasi kebun getah, Jalan Padang Tapung - Durian Telur dan akhirnya melalui jalan-jalan dalam ladang kelapa sawit. Bermula dari cabang jalanraya yang menghubungkan Padang Tapung ini kami bermotosikal lebih kurang 20 minit dan tiba di pinggir Sungai Kerian. Aku masih ingat lagi kunjungan ku waktu dahulu tidak semudah ini kerana terpaksa berjalan kaki bermula dari sungai besut lagi.

Untuk ke jeram pertama yang jarak perjalanannya hampir setengah jam kami terpaksa berjalan di atas batu batu besar yang terdapat di tengah-tengah sungai. Langkahan kaki seharusnya berhati-hati kerana batuan yang licin berlumut


 
 Kami memutuskan sekadar mandi-manda di jeram yang pertama kerana kami perlu pulang sebelum solat jumaaat.  Kami hanya berada disini selama dua jam.


 Antara Spesis Kulat yang tumbuh di atas batang kayu reput


 Pepohonan yang tumbuh disekeliling sungai


 Diantara spesis rama-rama yang mesra


Bertolak pulang lebih kurang 12.00 tengahari


 Di bawah pokok inilah saya tergelincir rebah kerana terkejut apabila melihat ular tedung selar sebesar lengan

No comments:

Sunday, 1 April 2012

Lata Kerian, Besut

Jumaat 30 Mac 2012 - Sepatutnya Entri ini aku pos pada 31 Mac 2012. Disebabkan masalah broadband, line yang terlalu perlahan menyebabkan kelembapan proses upload gambar maka terpaksalah aku bercerita pada hari ini.

Daerah Besut sesungguhnya kaya dengan alam semulajadi yang cantik dan menarik termasuk pulau-pulau, pantai-pantai air terjun. Selain dari Air Panas La Hot Spring dan lata Tembakah, satu destinasi air terjun yang menarik ialah Lata Kerian.  Lata Kerian ini jarang dikunjungi hanya dikenali dikalangan masyarakat setempat, ini disebabkan tiada kemudahan jalanraya dan promosi untuk memperkenalkannya kepada masyarakt umum.

 

Kebanyakan perkara yang berlaku ke atas diri ku adalah secara kebetulan. Beberapa kali sepupu aku mengajak aku untuk ke Lata Kerian dan sentiasa aku menolak. Pagi itu melihat persiapan sepupu dan adik serta anak-anak saudara aku berubah hati bila mereka menyatakan pergi sekejap sahaja. Lagipun sudah lama aku tidak ke Lata Kerian, Kebanyakannya aku membawa keluarga ke Lata Tembakah dan La Hot Spring untuk mandi manda kerana perjalanannya lebih mudah.

Bertolak dari rumah di Jerteh sekitar jam 9.00 pagi melalui Ampangan Jajar Besut serta melintasi kebun getah, Jalan Padang Tapung - Durian Telur dan akhirnya melalui jalan-jalan dalam ladang kelapa sawit. Bermula dari cabang jalanraya yang menghubungkan Padang Tapung ini kami bermotosikal lebih kurang 20 minit dan tiba di pinggir Sungai Kerian. Aku masih ingat lagi kunjungan ku waktu dahulu tidak semudah ini kerana terpaksa berjalan kaki bermula dari sungai besut lagi.

Untuk ke jeram pertama yang jarak perjalanannya hampir setengah jam kami terpaksa berjalan di atas batu batu besar yang terdapat di tengah-tengah sungai. Langkahan kaki seharusnya berhati-hati kerana batuan yang licin berlumut


 
 Kami memutuskan sekadar mandi-manda di jeram yang pertama kerana kami perlu pulang sebelum solat jumaaat.  Kami hanya berada disini selama dua jam.


 Antara Spesis Kulat yang tumbuh di atas batang kayu reput


 Pepohonan yang tumbuh disekeliling sungai


 Diantara spesis rama-rama yang mesra


Bertolak pulang lebih kurang 12.00 tengahari


 Di bawah pokok inilah saya tergelincir rebah kerana terkejut apabila melihat ular tedung selar sebesar lengan

No comments: